Kamis, 02 Juni 2011

Membedakan Fakta dan Opini



Dalam berbahasa lisan, Anda sering mendengar orang mengucapkan
kalimat berikut.
1. Kalau berbicara jangan asal, harus ada faktanya, dong!
2. Berdasarkan fakta-fakta yang ada, saya yakin Anda pelakunya.
Pada kalimat-kalimat contoh, terdapat kata fakta. Tahukah Anda
apa yang dimaksud dengan fakta itu? Fakta, biasanya, muncul dalam
sebuah informasi, baik informasi secara lisan maupun tulisan. Dalam
pelajaran ini, Anda akan mempelajari membedakan fakta dari opini
dalam sebuah laporan informasi.
Dalam kegiatan sehari-hari, Anda sering mendengar atau
membaca berbagai informasi. Informasi berkembang dengan pesat
seiring dengan perkembangan teknologi. Berbagai jenis media
bermunculan seperti jamur di musim hujan mulai dari media cetak
sampai media elektronik.
Banyaknya informasi yang berkembang menyebabkan Anda
harus mampu memilah informasi dengan baik. Oleh karena itu,
keterampilan Anda dalam membaca atau mendengar harus baik.
Salah satu keterampilan dalam membaca adalah mampu membedakan
teks berisi fakta dari opini. Hal ini mendorong Anda agar lebih kritis
dalam memahami sebuah informasi.
Informasi dapat berbentuk lisan maupun tulisan. Informasi
lisan, di antaranya adalah siaran radio/televisi atau laporan secara
lisan. Informasi tulisan dapat Anda temukan dalam koran, majalah,
tabloid, dan lain-lain.
Dalam sebuah laporan, fakta merupakan kejadian yang nyata,
sungguh-sungguh terjadi, dan diketahui oleh semua orang. Adapun
opini merupakan gagasan atau pendapat yang dikemukakan dan
bersifat subjektif. Namun, dalam sebuah informasi, fakta dan opini
tidak dapat dipisahkan karena keduanya saling melengkapi.

Dalam berbahasa lisan, Anda sering mendengar orang mengucapkan
kalimat berikut.
1. Kalau berbicara jangan asal, harus ada faktanya, dong!
2. Berdasarkan fakta-fakta yang ada, saya yakin Anda pelakunya.
Pada kalimat-kalimat contoh, terdapat kata fakta. Tahukah Anda
apa yang dimaksud dengan fakta itu? Fakta, biasanya, muncul dalam
sebuah informasi, baik informasi secara lisan maupun tulisan. Dalam
pelajaran ini, Anda akan mempelajari membedakan fakta dari opini
dalam sebuah laporan informasi.
Dalam kegiatan sehari-hari, Anda sering mendengar atau
membaca berbagai informasi. Informasi berkembang dengan pesat
seiring dengan perkembangan teknologi. Berbagai jenis media
bermunculan seperti jamur di musim hujan mulai dari media cetak
sampai media elektronik.
Banyaknya informasi yang berkembang menyebabkan Anda
harus mampu memilah informasi dengan baik. Oleh karena itu,
keterampilan Anda dalam membaca atau mendengar harus baik.
Salah satu keterampilan dalam membaca adalah mampu membedakan
teks berisi fakta dari opini. Hal ini mendorong Anda agar lebih kritis
dalam memahami sebuah informasi.
Informasi dapat berbentuk lisan maupun tulisan. Informasi
lisan, di antaranya adalah siaran radio/televisi atau laporan secara
lisan. Informasi tulisan dapat Anda temukan dalam koran, majalah,
tabloid, dan lain-lain.
Dalam sebuah laporan, fakta merupakan kejadian yang nyata,
sungguh-sungguh terjadi, dan diketahui oleh semua orang. Adapun
opini merupakan gagasan atau pendapat yang dikemukakan dan
bersifat subjektif. Namun, dalam sebuah informasi, fakta dan opini
tidak dapat dipisahkan karena keduanya saling melengkapi.

Perhatikan teks berikut yang berisi fakta.

Berdasarkan survei dan laporan dari Human Development
Report (UNDP) tahun 2005, nilai human development index
(HDI) bangsa Indonesia sangat rendah, yaitu sebesar 0,697 dan
menempati peringkat ke-110 dari 174 negara. Hal ini berarti bahwa
Sumber Daya Manusia (SDM) Indonesia tertinggal
dibandingkan
dengan negara di kawasan Asia Tenggara bahkan ASEAN.

Perhatikan teks yang berisi opini berikut.

Karena begitu pentingnya budaya membaca bagi kemajuan
bangsa di satu sisi dan kompleksitasnya persoalan yang melingkupi
budaya membaca di sisi yang lain, sudah saatnya semua pihak,
baik pemerintah, agamawan, tokoh masyarakat, lembaga swadaya
masyarakat, maupun dunia perbukuan, memberikan kepedulian
yang lebih bagi tumbuhnya budaya membaca.

Teks yang berisi fakta diidentifikasi memiliki dua sifat, yaitu
fakta umum dan fakta khusus.
1. Fakta umum: kejadian/peristiwa/keadaan yang dapat ditemukan
    secara umum atau sudah lazim. Contoh:
    a. Harimau hewan pemakan daging.
    b. Burung elang adalah pemburu mangsa terhebat di udara.
2. Fakta khusus: keadaan/peristiwa yang dapat ditemukan secara
    khusus. Contoh:
    a. Ibu dibelikan televisi baru oleh ayah.
    b. Kucing peliharaan adik suka makan kerupuk.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar