Kamis, 17 Mei 2012

Mengindentifikasi Jenis Teks Tertulis


         Mengindentifikasi Jenis Teks Tertulis

Sebagai penulis, seseorang dapat mengembangkan ide, gagasan,
konsep, maupun fakta dengan berbagai cara. Dapat berupa penceritaan
atau pengisahan, pemaparan, bahkan bersifat memengaruhi pembaca.
Semua jenis uraian tersebut bergantung pada cara memperoleh data dan
tujuan penulisan. Sebuah tulisan dapat berbentuk laporan perjalanan, hasil
pengamatan, sebuah tips melakukan sesuatu, tajuk rencana, dan bentuk
promosi iklan, dan sebagainya. Secara umum, bentuk tulisan atau karangan
terbagi menjadi lima jenis, yaitu: narasi, deskripsi, eksposisi, argumentasi,
dan persuasi.
Kita dapat mengindentifikasi jenis tulisan dengan membaca cepat serta
memahami ciri tulisan masing-masing jenis.

Tulisan berjenis narasi adalah tulisan yang berupa rangkaian peristiwa yang berlangsung pada waktu tertentu. Dari segi sifatnya, narasi terdiri atas narasi ekspositoris, narasi
imajinatif, atau sugestif. Narasi ekspositoris contohnya: laporan perjalanan,
kisah biografi, atau autobiografi. Narasi imajinatif contohnya: cerpen, novel,
atau cerita bersambung.

Tulisan berjenis deskripsi ialah tulisan yang berisi gambaran suatu objek
sebagai hasil pengamatan penulisnya dan dijelaskan secara objektif agar
pembaca dapat merasakan citraan terhadap objek sebagaimana penulisnya.
Contoh karangan deskripsi, yaitu deskripsi tempat, deskripsi orang, dan
deskripsi suasana.

Tulisan berjenis eksposisi ialah tulisan atau karangan yang memaparkan
serta menjelaskan tentang suatu hal. Tujuannya agar pembaca bertambah
wawasan dan pengetahuan. Contoh tulisan eksposisi, yaitu tulisan tentang cara
merawat wajah, langkah-langkah membaca efektif, dan lain sebagainya.

Tulisan berjenis argumentasi ialah tulisan atau karangan yang berisi
pendapat pengarang mengenai suatu hal dengan disertai berbagai alasan
serta bukti-bukti pendukung yang masuk akal. Tulisan argumentasi bertujuan
memengaruhi atau meyakinkan pembaca terhadap apa yang menjadi
pendirian atau pendapat pengarang. Contoh jenis karangan argumentasi
ialah tajuk rencana, artikel, karangan ilmiah, dan sebagainya.

Tulisan berjenis persuasi ialah tulisan atau karangan yang mengutarakan
pendapat disertai bukti-bukti yang kuat dengan tujuan mengajak, membujuk,
menghimbau, atau memengaruhi pembaca agar melakukan tindakan sesuai
dengan yang diharapkan penulis. Jenis karangan persuasif dapat dilihat pada
tulisan yang bersifat propaganda, iklan, dan sebagainya.     

Sumber : Bahasa Indonesia SMK/MAK Setara Tingkat Semenjana Kelas X   Mokhamad Irman dkk.       

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar